CBD Masih Di Anggap Terlalu Berbahaya Untuk Pengobatan Hewan

CBD Masih Di Anggap Terlalu Berbahaya Untuk Pengobatan Hewan

Pada bulan Desember, berita pembebasan surat peringatan untuk CBD, Dr. Abernethy mengamati, “Kami FDA tetap berkonsentrasi pada eksplorasi jalur bakat untuk barang-barang CBD untuk dipasarkan secara legal sambil juga mengajar publik tentang pertanyaan-pertanyaan brilian tentang perlindungan CBD ini.”

Dalam Pertemuan International Cannabinoid Membahas Kebijakan

Pada pertemuan International Cannabinoid memperoleh obat resep iCDP, sebuah acara digital yang diadakan pada bulan September, Dr. Dominick Chiaperino, administrator CSS personel aktual terkendali di inti FDA untuk kontras obat dan CDER penelitian, menyebutkan tantangan yang berhubungan dengan regulator dan pemangku kepentingan industri sama karena tiba-tiba mengubah kerangka penjara di federal, pendampingan, dan derajat asli. Dia menambahkan bahwa catatan luar biasa tetap diperlukan untuk menginformasikan kebijakan mengenai penggunaan item hashish pembeli.

Dewan pelengkap hewan di seluruh negeri NASC dan asosiasi petugas pengelola augment amerika AAFCO adalah dua kelompok non-pendapatan yang bekerja dengan jelas dengan individu mereka, FDA dan produsen CBD dan produk-produk hewani rami-absolut yang berbeda untuk mempromosikan hukum mandiri dan penerapan praktik manufaktur yang baik dan ide jaminan terbaik dalam perdagangan.

Dokter hewan yang berlatih menghadapi rentetan pertanyaan dari pemilik hewan peliharaan sehubungan dengan penggunaan item CBD untuk keadaan mulai dari radang sendi hingga gugup. karena FDA belum mengakreditasi barang-barang yang diperoleh dari hashish untuk hewan, dokter hewan canggung untuk meresepkan artefak CBD untuk hewan peliharaan.

CBD Masih Dirasa Berbahaya Untuk Hewan

Ketika seorang dokter hewan meresepkan, mengelola atau merekomendasikan artefak, mereka terus melakukannya dengan diserap untuk menghindari, menangani, mengurangi, atau memperbaiki penyakit atau situasi. menurut AVMA, “produk untuk hewan yang klaim terapeutiknya dibuat yang belum dievaluasi dan disetujui dengan bantuan FDA adalah obat hewan yang tidak disetujui. obat-obatan hewan bengkok dianggap ‘berbahaya’ di bawah FDCA, karena mereka belum terbukti memenuhi persyaratan FDA untuk perlindungan dan kemampuan untuk pekerjaannya yang seharusnya.” Karena saat ini tidak ada obat turunan ganja yang diizinkan untuk hewan, konsumsi obat-obatan yang tidak benar ini dapat membahayakan hewan peliharaan dan mungkin menciptakan bahaya penjara bagi dokter hewan yang mengelola, meresepkan, mengalokasikan, atau merekomendasikannya. Selain itu, iklan dan pemasaran perawatan bengkok oleh dokter hewan meningkatkan kemungkinan bahwa pemilik hewan juga dapat memilih untuk menggunakan produk bengkok sebagai pengganti terapi yang diizinkan untuk mengobati penyakit parah pada hewan peliharaan mereka, yang mungkin berdampak pada memburuknya penyakit dan memperpanjang masa sakit. menderita.